Dosen UNS Lakukan Penelitian Minimalisasi Preeklampsia

Solo  – Salah satu dosen Fakultas Kedokteran Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta Sri Sulistyowati melakukan penelitian untuk meminimalisasi kasus preeklampsia yang berdampak pada kematian ibu dan bayi.

“Saya telah melakukan penelitian pada tikus bunting dengan mengambil HLA-G (histocompability antigen, red) yang terbukti terjadi preeklampsia dan disebabkan disfungsi organ endotel,” katanya di Solo, Sabtu (8/12/18).

Ia mengatakan dari penelitian yang dilakukan, disimpulkan bahwa disfungsi endotel yang terjadi pada hewan sesuai dengan kondisi ibu hamil preeklampsia, yaitu pada sel trofoblas.

“Melalui penelitian ini, model disfungsi endotel sebagai model preeklampsia direkomendasikan menjadi masukan bagi peneliti untuk menemukan hal yang berkaitan dengan preeklampsia. Tujuannya untuk mengetahui penyebab maupun terapi sebagai upaya menurunkan angka kematian ibu yang disebabkan preeklampsia,” katanya.

Menurut dia, hingga saat ini preeklampsia masih merupakan penyumbang utama kesakitan dan kematian pada ibu maupun janin.

Ia mengatakan di RSUD dr Moewardi Surakarta angka kematian ibu hamil pada tahun 2012 yang disebabkan preeklampsia berjumlah 19 orang dari 30 ibu hamil yang meninggal. Sedangkan pada tahun 2013 berjumlah 12 orang dari 21 ibu hamil yang meninggal.

Menurut dia, faktor risiko terjadinya preeklampsia, di antaranya hipertensi kronis, diabetes mellitus, penyakit ginjal, obesitas, dan kondisi hiperkoagulitas.

Ia mengatakan hingga saat ini metode penelitian yang dilakukannya mengenai preeklampsia banyak digunakan para pakar kesehatan di sejumlah universitas.

Adapun, penyakit preeklampsia yaitu komplikasi kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi dan tanda kerusakan organ tubuh, misalnya kerusakan ginjal.

Preeklampsia juga dikenal dengan nama toksemia atau hipertensi yang diinduksi kehamilan.

Sementara itu, karena penelitiannya tersebut Sri Sulistyowati akan dikukuhkan sebagai Guru Besar UNS ke-196 pada Selasa (11/12/18).

Selain Sri, pada waktu yang sama UNS juga akan mengukuhkan Endang Sutisna Sulaeman sebagai Guru Besar UNS ke-195.

Endang yang merupakan Guru Besar di Bidang Ilmu Kesehatan Masyarakat akan menyampaikan pidato pengukuhan dengan judul Membumikan Keadilan, Pemberdayaan, dan Promosi Kesehatan. (Ant)